Bye ThinkPad

Sedih..? Pastinya. Notebook Lenovo ThinkPad seri Edge 120 yang sehari-hari saya gunakan akhirnya menemui ajalnya. Notebook 11,6 inch berwana hitam yang saya beli bulan Oktober tahun 2011. Layarnya tidak mau menyala.

Mungkin karena engsel sebelah kiri notebook ini agak sedikit somplak. Baut penguat engselnya sudah tidak bekerja dengan baik. Jadinya ketika layar monitor dibuka, engsel sebelah kiri yang somplak itu mengaga. Bisa jadi ada kabel putus di jalur kabel yang melewati engsel somplak itu.

Dari segi fitur, notebook ini sudah ketinggalan jaman. Belum lagi bobotnya yang lumayan berat, berasa antep waktu ditenteng dalam tas ransel. Tapi, walau sudah masuk kedalam golongan udzur, notebook ini masih kuat untuk diajak berlari dan menari lincah menulis kata-kata. Tapi kalo diajakin bermain game berat dari sisi grafis, maka notebook ini akan dengan cepat mengalami dehidrasi kecepatan berhitung secara grafis. Modar istilahku sing aneh-aneh metu.

Dari hasil evaluasi penggunaan notebook selama ini, saya menarik kesimpulan bahawa saya sebenarnya tidak membutuhkan laptop. Akan tetapi yang saya butuhkan adalah belaian kasih sayang all in one desktop computer (AIO PC). AIO PC adalah PC Desktop dengan desain monitor dan CPU yang menjadi satu. Desain AIO PC Desktop nampak ringkas dan tidak memakan tempat dalam ruangan

Contoh AIO PC Desktop source Dell.com
Selama masa baktinya, notebook ini sangat jarang sekali saya bawa jalan-jalan. Jadi fitur utama notebook yang seharusnya luwes untuk mobile kesana-kemari tidak maksimal. Padahal, di awal membeli notebook ini saya beharap bakal sering jalan-jalan sambil menenteng notebook, melakukan aktivitas bersama notebook sambil ngupi-ngupi gitulah. Apa hendak di kata, ternyata saya merasa kurang praktis dan nyaman menenteng notebook kemana-mana.

Saya lebih merasa nyaman mengerjakan aktivitas bersama notebook di dalam kamar kosan. Merasa lebih fokus daripada melakukan akivitas bersama notebook di area publik.

Bisa jadi notebook ini tidak akan saya servis agar bisa berfungsi lagi. Untuk urusan ngeblog dan browsing informasi di internet, maka sementara ini saya mengandalkan notebook fasilitas dari kantor saja. Selain itu saya ingin memfungsikan kamar kosan benar-benar hanya untuk istirahat dan membaca buku.

Mengurangi kuantitas paparan layar elektronik dalam keseharian. Karena dari pagi hingga sore, bahkan malam, pekerjaan saya mau tidak mau mengaruskan saya terpapar oleh radiasi layar monitor secara intens. Masak sih waktu untuk istirahat di rumah masih mau terganggu dan terpapar oleh layar monitor..?

Memfungsikan kembali kamar sebagai tempat beristirahat.

Salam…
DiPtra

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s