Pesawat Delay

aeroplane

Kemarin, saya kena jatah pesawat delay. Penerbangan Malang – Jakarta. Ada RI 1 mendarat di bandara Abdul Rahman Saleh. Semua penerbangan jadi delay.

Saya yaa sebel awalnya. Sebel karena delay. Terus jadi bingung ini kenapa saya kok jadi sebel.

Sebel karena bakal terlambat banget sampai di Jakarta. Kalo terlambat sampai di Jakarta, alamat enggak masuk kantor lagi.

Jelas merasa bersalah karena enggak masuk kantor. Dikulik lagi pattern berpikirnya. Maksudnya urutan pemikiran yang membuat sebel. Lebih kurang, seperti ini runutan pemikiran untuk mereduksi rasa sebal akibat kena jatah delay pesawat.

Pesawat delay > sebel jadinya > menyalahkan RI 1 > situasi bandara di luar kendali saya > percuma nyalah-nyalahin RI 1 > analisa penyebab delay > telat sampe di Jakarta > telat banget sampe kantor > alamat ndak masuk kantor lagi > pekerjaan jadi tertunda > merasa bersalah karena telat atau enggak masuk.

Jadiii, rasa sebal kali ini jika diteliti lagi lebih kepada rasa bersalah karena telat atau enggak masuk kantor lagi. Lantas solusinya apa?

Solusinya yaa sederhana banget ternyata. Minta izin enggak masuk kantor kepada pak bos di kantor. Izin enggak masuk karena bakal telat banget sampenya di Jakarta.

done, habis izin via WA ke pak bos, pikiran dan perasaan langsung tenang. Bisa lanjut baca buku Filosofi Teras lagi. anyway, runutan untuk meredakan rasa sebal di atas merupakan praketek langsung dari apa yang saya pelajari di buku Filosofi Teras.

Cerita pesawat delay kali ini seperti ujian langsung penerapan konsep di buku Filosofi Teras. Baru juga belajar, langsung ujian. Heleeeh.

Salam, DiPtra

#stoic