Puasa Informasi

img_5853

Sepekan ini alam begitu mendukung suasana puasa bulan Ramadhan. Baik ketika saya sedang di Malang, maupun ketika sedang berada di Jakarta. Cuaca nampak mendung-mendung sendu. Kalau Malang tidak mengherankan jika bersuasana sejuk. Alhamdulillah Jakarta juga ikut-ikutan sejuk. Entahlah bagaimana dengan keadaan cuaca di lokasi lainnya. Semoga juga ikutan sejuk yaa.

Beberapa hari sebelum bulan Ramadhan menyapa, saya merasakan Jakarta begitu gerah. Setiap malam hampir bermandikan keringat. Terlebih ketika tidur, bantal terasa anyep.

Cuaca sejuk beberapa hari di bulan Ramadhan ini, semoga membantu menyejukkan suasana gaduh yang sedang terjadi di negri ini. Saya memang sudah lama tak mengikuti perkembangan berita nasional. Tapi abu-abu residu panas perseteruannya masih tetap saya rasakan.

Nampaknya harus beneran menjauhi potensi-potensi paparan residu abu gaduh nasional selama bulan puasa ini. Puasa tarhadap informasi yang sudah mengalami guyuran inflasi.

Oh iya, kelanjutan tulisan tanggal satu kemarin belum saya dapati inspirasi untuk menuliskannya hari ini. Harusnya sih saya nulis tentang puasa otak, puasa pikiran. Tapi yaa kok malah enggak fokus, malah nulis masalah cuaca yang sedang sejuk ini. Kemudian nyambung bahas puasa infromasi. Hmm yaa anggap saja tulisan ini sebagai pengantar dan pemanasan.

Kayaknya sih, untuk mengakomodir keademan selama bulan Ramadhan tahun ini, pengurangan asupan informasi perlu dilakukan. Kan udah setahun lebih nih rakus sama informasi, baik berita nasional, internasional, politik, entertainment, olah raga, gosip artis, teknologi, kriminal, dan sebagainya.

Semacam apatis yaa ga mau tau dengan kondisi negara? huhuehue iya juga sih, jadi semacam mengapatiskan diri. Tapi untuk menghemat energi dan menjaga kewarasan pikiran puasa informasi sekiranya baik, perlu dilakukan.

Puasa informasi bukan berarti sebulan penuh berhenti enggak mengkonsumsi informasi sama sekali. Hanya saja kuantitasnya dikurangi. Mulai dari facebook, twitter, instagram, path, portal berita, line, whatsapp, wordpress mulai saya kurangi penggunaannya. Pada level yang agak sedikit ekstrim, saya menutup sementara akun Facebook dan Instagram.

Sampe kemarin mba Ririen nanyain kenapa kok akun instagram saya raib. Saya jawab aja kalo akun instagram saya ga aktif selama bulan puasa, biar enggak tergoda liat akun-akun IG bening (akun jualan gelas). Halah, padahal kan yaa ga liat instagram akun bening pun, di sekitaran, di jalan-jalan banyak berseliweran makhluk-makhluk bening. Hmm emboh lah, saya masih lelaki normal.

Ngomong-ngomong, apa ya kira-kira manfaat puasa informasi? Saya sudah nulis beberapa paragraf ya kok masih agak buram tujuan puasa informasi apaan. Di awal tadi sih sempat kesinggung kalo manfaat puasa informasi untuk menjaga kekondusifan dan susana adem selama puasa. Kalau puasa Ramadhan kan jelas tujuannya untuk meraih ketakwaan. Lah ini apa bisa kira-kira puasa informasi untuk meraih ketakwaan?

Kayaknya sih bisa, karena puasa informasi bisa mengurangi potensi masuknya informasi-informasi hoax dan berbau ghibah. Lebih tepatnya sih bukan puasa informasi kali yaa, tapi memfilter informasi. Tapi yaa gimana dong, kan ketika proses memfilter itu mau tak mau baca sekilas informasi yang nantinya bakal dikesampingkan.

Entahlah untuk hal ini saya merasa semacam emboh. Mau nyaranin puasa informasi tapi yaa kok kontradiktif, dengan mempublish postingan ini berarti saya memberi godaan untuk memakan informasi yang saya sajikan. Lak mbulet karepe dhewe.

Tadinya saya pingin membuat tulisan akrobatik macam tulisan Cak Nun di buku Tuhan pun Berpuasa. Buku ini buku favorit saya, karena banyak memberikan kedalaman-kedalaman permenungan tetang puasa. Begitu menimati ketika membacanya. Namun ketika mencoba menyintesakannya dengan bahasa sendiri rasanya kok jadi acak kadul. Oh iya, beda pengalaman jaaaauuuuuhhh baaanggeeett sama beliau.

Tapi yaaa kembali lagi puasa informasi ini khusus saya terapkan untuk diri sendiri. Nanti kalo saya ajak-ajak yang lain dan saya bilang bisa meningkatkan iman dan takwa malah dapat tudingan yang aneh-aneh. Daripada kena tudingan aneh-aneh, mending kena tudingan yang ena~ena.

Salam
DiPtra. Mohon maaf bila ada typo dan kalimat yang tidak lengkap 😀

4 thoughts on “Puasa Informasi

Share Your Thought